Loading...

Kapolres Rokan Hilir :" Sudah Semingu Melakukan Pemadaman dan Pendinginan,"



 
Rokan Hilir -( detikperjuangan.com)- Kapolres Rokan Hilir  AKBP Nurhadi Ismanto, SH.,  SIK., beserta Polsek Kubu dan Dinas Kehutanan Riau serta masyarakat peduli api sudah seminggu melakukan pengecekan dan pendinginan area pasca kebakaran lahan gambut di Jalan Dam 2 Rt / Rw 002/005, Dusun Mulia Kepenghuluan Sei Segajah Makmur Kecamatan Kubu Kabupaten Rokan Hilir Perovinsih Riau. 

Proses pemadaman dan pendinginan karhutla di wilayah hukum Polsek Kubu di Pimpin langsung Kabag Ops Polres Rokan Hilir AKP Tri Budianto SIK., MH, bersama KBO Polres Rokan Hilir AKP Edo Pardos,SH, IPTU L Manihuruk ,IPDA Hendra dan Kasubbag Humas Polres Rokan Hilir AKP Juliandi, SH., dan puluhan personil Polres Rokan Hilir dimulai pada Minggu 18/7/2021 sampai Minggu (25/7/2021)

Kapolres Rokan Hilir AKBP Nurhadi Ismanto, SH.,  SIK., melalui Kasubbag Humas Polres Rokan Hilir AKP Juliand, SH.mengatakan bahwa proses  pengecekan dan pendinginan dilokasi kebakaran dilakukan lantaran cuaca masih panas sehingga di khawatirkan besar kemungkinan akan terjadi kebakaran kembali.

" Sudah satu minggu, Polres Rokan Hilir bersama tim gabungan melakukan proses pendinginan. Meski, api sudah tidak ada hanya meninggalkan asap namun tidak menutup kemungkinan apabila angin kencang api akan hidup kembali,” ujar AKP Juliandi,SH.

Dalam pendinginan tersebut hambatan di lapangan jarak tempuh ke lokasi titik api mencapai 20 Km, lebih kurang jarak tempuh selama ± 1 Jam ditambah dengan akses jalan berlumpur. Untuk proses pendinginan, Tim Gabungan menggunakan Helikopter ( Water Booming ) 2 Unit, Roda enam 1 Unit, Roda empat 3 Unit dan Roda dua 10 unit

Begitu juga alat -alat yang diturunkan kelokasi pendinginan seperti 10  unit mesin mini striker, 3 unit mesin merk Mark 3, 4  unit mesin merk Robin, 3  Unit Mesin merk Firman dan 80  selang sambung.

Polres Rokan Hilir
mengimbau kepada masyarakat Kabupaten Rokan Hilir agar tidak membuka lahan dengan cara membakar.Dan  apabila menemukan titik api agar segera melapor ke Bhabinkamtibmas atau kepolisian terdekat.

Menurutnya, dampak yang dapat ditimbulkan dari pembakaran hutan dan lahan, sangatlah merugikan kita semua, disamping kerusakan lingkungan, menimbulkan asap, menimbulkan kabut juga menimbulkan penyakit seperti susah bernafas dan dapat menimbulkan penyakit ISPA.

"Jadi kalau membuka kebun ataupun membuka lahan harus melalui tahapan yang benar dan tidak dengan cara membakar, agar udara kita tetap segar dan tetap sehat," katanya AKBP Nurhadi Ismanto. 

Untuk diketahui, ancaman bagi para pelaku pembakaran lahan dan hutan sesuai UU RI No.32 Tahun 2019 Tentang Perlindungan Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Pasal 187 KUHP.

 "Barang Siapa Dengan sengaja Membakar Hutan di Pidana Penjara 12 Tahun Penjara," Tegas Kapolres Rohil (TS/dpc)
Lebih baru Lebih lama